Asasunnajah header

Hanya Seorang Ibu Rumah Tangga, Perlukah Merawat Kulit Wajah?

27 komentar
Manfaat perawatan kulit wajah bagi ibu rumah tangga

Hae gengs, siapa diantara kalian yang masih beranggapan bahwa seorang ibu rumah tangga tak perlu merawat kulit wajah? Siapa juga yang paling nggak telaten soal merawat kulit wajah?

Ngaku deh, dua pertanyaan diatas cukup mewakili diriku. Jujur saja sudah sejak dulu kala aku tipe orang yang nggak telaten soal perawatan wajah. Paling banter hanya membersihkan wajah sebelum tidur, itupun masih menggantungkan mood atau cukup diwakili dengan air wudlu sebelum shalat isya.

Jadi jangan menanyakan produk skincare apa yang ada di rumah ya, adanya cuma pembersih v*va itupun tinggal pembersihnya aja, penyegarnya udah lenyap entah kemana.

Tapi sebuah sharing yang diadakan oleh grup fun with momy grey 2 mengundang seorang dokter kulit dr. Listya Paramita, SpKK telah mengubah cara pandangku terhadap aktifitas merawat kulit wabil khusus kulit wajah. 

Apa yang membuatku mengubah haluan, simak terus sampai tuntas ya ..

Mengenal Fungsi Kulit

Sebelum ke topik utama, yuk kita ulang sebentar pelajaran biologi tentang fungsi kulit bagi tubuh kita. Masih ingat nggak gengs? Kalau udah lupa diulang lagi disini ya. 
Kulit merupakan organ terluar dan terbesar tubuh manusia yang melindungi organ-organ dalam tubuh. Keberadaannya yang ada pada tubuh terluar menjadikannya paling rentan terhadap masalah terutama dari faktor eksternal.

Adapun fungsi kulit bagi tubuh kita yaitu :
  • Barier / pelindung dari berbagai faktor external 
  • Indera peraba dan alat regulasi suhu tubuh dengan pengeluaran keringat 
  • Kulit juga menjadi tempat dibentuknya vitamin D yang berguna bagi tubuh 
  • Organ penting untuk kekebalan tubuh
Agar kulit bisa bekerja sesuai fungsinya maka penting untuk menjaga kulit tetap sehat yang ditandai dengan :
  • Warna kulit merata : hitam, kuning langsat, atau sawo matang, yang penting sebenarnya rona warna kulit merata. 
  • Tekstur kulit : terasa kenyal, lembut, dan halus 
  • Lembab: terhidrasi dengan baik, kebutuhan air terpenuhi, kecukupan vitamin dan antioksidan 
  • Sensasi pada kulit: tidak ada gatal, sensasi panas terbakar, atau kencang seperti tertarik. 
  • Terbebas dari masalah kulit: jerawat, eksim, kering/iritasi, dll

Yang Mempengaruhi Kondisi Kulit

Seseorang dengan usia yang sama terkadang memiliki kondisi kulit yang berbeda, ada yang wajahnya nampak lebih tua dari usia aslinya, ada juga yang nampak awet muda. Ada 2 faktor yang menjadi penyebab utama, yaitu faktor internal dan faktor external. 

Faktor internal meliputi :
  • Genetik: warna kulit, tipe kulit 
  • Rasial 
  • Hormonal
Sedangkan faktor eksternal meliputi :
  • Lingkungan : paparan UV, debu, polusi  
  • Cara merawat kulit sehari-hari 
  • Asupan makanan (makanan, vitamin, antioksidan, air) 
  • Lifestyle : stress, pola tidur, olahraga

Macam-Macam Tipe Kulit

Seperti yang telah disebutkan diatas, bahwa salah satu yang mempengaruhi kondisi kulit seseorang dari faktor internal salah satunya adalah tipe kulit. Jadi ketika mengalami masalah dengan kulit wajah, penting sekali untuk mengenali tipe kulit kita sebelum menangani masalahnya.

Ada 5 tipe kulit wajah yang harus kita ketahui ya gengs :

1.Kulit normal

Kulit normal ditandai dengan :
  • WELL BALANCED SKIN 
  • Seimbang, lembab, tidak terlalu berminyak, tidak terlalu kering 
  • Tekstur velvety, lembut, halus, kulit sehat bercahaya 
  • Pori-pori rapat, tidak sensitive 
  • Jarang bermasalah

2.Kulit Kering

Kulit kering ditandai dengan :
  • Menggambarkan jenis kulit yang menghasilkan lebih sedikit sebum daripada kulit normal. 
  • Akibat kekurangan sebum, kulit kering kehilangan lipid yang dibutuhkannya untuk mempertahankan kelembapan dan membangun pelindung dari pengaruh luar. 
  • Ada gangguan pada barrier kulit 
  • Kulit terasa kencang, ketat, rapuh dan kasar serta terlihat kusam. Elastisitas kulit juga rendah. Kerutan halus 
  • Bersisik ringan atau mengelupas, gatal, kadang tampak menua sebelum waktunya

3.Kulit Berminyak

Jenis kulit berminyak ini nampak dari :
  • Produksi sebum yang meningkat. 
  • Pori-pori yang membesar dan terlihat. 
  • Masalah jerawat sering muncul di zona-T, terutama selama masa pubertas. 
  • Pori-pori membesar dan terlihat jelas kilau mengkilap kulit lebih tebal 
  • Rentan terhadap komedo (komedo dan komedo putih) dan berbagai bentuk jerawat. Dengan jerawat ringan, sejumlah besar komedo muncul di wajah dan seringkali juga di leher, bahu, punggung dan dada.

4. Kulit Kombinasi

  • Kulit kombinasi ditandai oleh: zona T berminyak (dahi, dagu, dan hidung) pori-pori membesar di daerah ini mungkin dengan beberapa variasi area pipi dengan kondisi kulit normal hingga kering 
  • Bagian kulit kombinasi yang lebih berminyak disebabkan oleh produksi sebum yang berlebihan. Bagian kulit kombinasi yang lebih kering disebabkan oleh kurangnya sebum dan defisiensi lipid

5. Kulit Sensitif

  • Kulit sensitif lebih rentan bereaksi terhadap stimulasi, dimana dengan stimulasi yang sama kulit normal tidak bereaksi 
  • Kulit yang rapuh, biasanya disertai dengan perasaan tidak nyaman, seperti panas, tightness, kemerahan atau gatal 
  • Jenis kulit ini kehilangan fungsi sawar kulit, sehingga memudahkan mikroorganisme dan zat iritan untuk masuk ke dalamnya, dan meningkatkan kemungkinan terjadinya infeksi dan reaksi alergi.

Problem Ibu Rumah Tangga

Sebagai orang yang kurang telaten bab perawatan kulit wajah, nyatanya aku nggak sendirian gengs. Beberapa alasan  yang mendasari para kaum dasteran ini enggan untuk skincare-an yaitu mereka merasa :
  • Tidak kemana-mana, maka tidak perlu pakai skincare 
  • Tidak sempat pakai skincare 
  • Bingung mau pakai skincare apa 
  • Tidak berani pakai skincare, takut gak aman
Masuk juga alasannya ya gengs, kerjanya 24 jam full di rumah ya lumrah kalau merasa nggak perlu skincare-an. Dengan seabrek pekerjaan yang seolah tiada habisnya terkadang juga tak sempat memikirkan dirinya sendiri.

Tak jarang masih banyak pula yang suka bingung milih skincare apa yang cocok lantaran minimnya SDM tentang bahan-bahan utama skincare. Karna minim SDM sehingga menjadikan skincare sebuah momok, apalagi dengan makin banyaknya jenis-jenis skincare yang muncul akhir-akhir ini, juga pemberitaan oleh media mengenai skincare ilegal serta kandungan yang nggak aman untuk kulit.

Pentingnya Merawat Kulit Wajah Bagi Seorang Ibu Rumah Tangga

Ternyata eh ternyata problem diatas tidak selalu bisa dijadikan alasan bagi seorang ibu rumah tangga untuk tidak melakukan perawatan kulit wajah, karena :

Pertama : Sekalipun seorang ibu rumah tangga yang full time di rumah, nyatanya kelenjar kulit sepanjang hari tetap bekerja, walaupun dirumah saja, paparan matahari intensitas kecil tetap ada, maka sebaiknya tetap merawat kulit.
Kedua : Bagi yang tak sempat melakukan perawatan kulit bisa diakali dengan menggunakan skincare yang ringkas sesuai dengan kebutuhan kulit.
Ketiga : Kebingungan dalam memilih skincare ini bisa diakali dengan mengenali tipe kulit 
Terakhir : Memilih skincare yang teregistrasi BPOM yang aman, bukan skincare abal-abal polosan tanpa label apapun agar skincare nggak lagi menjadi momok.

Fungsi Merawat Kulit 

Skincare-an bagi seseorang telah menjadi bagian dari gaya hidup dan itu tidak salah, namun ada alasan lain yang membuatku  merubah cara pandang terhadap aktifitas merawat kulit. Merawat kulit tanpa kita sadari adalah juga bagian dari ibadah lho.

Selain bentuk rasa syukur atas anugerah kesehatan dan kesempurnaan fisik yang telah diberikan oleh Allah, merawat kulit agar selalu sehat juga bagian dari menyayangi dan mencintai diri sendiri. Secara tidak langsung kita juga sedang mempersembahkan wajah yang sehat dan berseri untuk si kekasih hati, alias pak suami.

Ketika kulit wajah sehat, pastinya suami akan merasa nyaman saat memandang. Minimal tidak akan keluar kalimat, " wajah bunda ko' berbintang ya, ..." *baca jerawatan. Dan sudah pada tahu kan kalau menyenangkan hati suami merupakan bagian dari ibadah.

Terlepas dari itu semua, merawat kulit sendiri memiliki manfaat seperti berikut :
  1. Mempertahankan fungsi kulit 
  2. Menjaga kulit dalam kondisi baik dan sehat
  3. Mencegah penuaan dini
Adapun langkah dasar dalam melakukan perawatan kulit yaitu, 
  1. Membersihkan wajah
  2. Melembabkan
  3. Melindungi
Bagi pemilik kulit wajah normal tanpa masalah apapun, merawat kulit sudah cukup dengan basic skincare seperti diatas ya gengs, namun beda lagi dengan yang dilanda masalah kulit parah seperti kulit kering dan kusam, perubahan warna kulit, perubahan tekstur kulit. 

Jika masalah yang dialami telah sampai tahap memprihatinkan alias parah, sebaiknya serahkan saja pada pihak profesional atau dokter.

Perawatan Kulit Normal Ala Aku

Setelah mengetahui jenis-jenis kulit dan kini aku telah memahami tipe kulitku yang alhamdulillah normal setidaknya aku tak perlu pergi ke dokter kecantikan untuk perawatan lebih. Apalagi setelah mengetahui 3 step basic skincare diatas. 

Sebenarnya dalam mencintai diri sendiri kita tak perlu berlebihan dalam melakukan perawatan agar wajah nampak glowing dan lain sebagainya. Yang kadang bukannya menambah glowing justru merusak kulit wajah. Walaupun warna kulit nggak seputih kapas, eh malah menyeramkan ya wkwkwk, atau apalah yang penting kulit kita dalam keadaan sehat.

Merujuk 3 step basic skincare maka untuk merawat kulit, rencana yang akan aku lakukan adalah :
  • Untuk perawatan harian  bisa dengan membersihkan wajah sebelum tidur, sementara aktifitas luluran bisa dilakukan seminggu sekali. Untuk aktifitas lain belum ada rencana sih.
  • Selain mengkonsumsi makanan yang cukup nutrisi, minum air putih hangat di pagi hari adalah andalanku untuk menghidrasi kulit. Kecukupan air dalam tubuh akan menjaga kelembaban kulit. Konon salah satu manfaat minum air hangat di pagi hari bisa memberikan efek glowing pada wajah.
  • Untuk melindungi kulit dari paparan sinar UV rencananya aku akan menggunakan produk yang mengandung UV protection sesuai dengan jenis kulitku pastinya.

Kesimpulan

Alright gengs, mengikuti sharing bersama dokter kulit kini jadi membuatku sadar bahwa meskipun seorang ibu rumah tangga bukan berarti tidak perlu melakukan perawatan wajah. 
Mengetahui jenis kulit dan basic skincare nampaknya cukup membekali diri untuk melakukan perawatan dasar di rumah.

Sekian ulasan tentang perlunya merawat kulit wajah bagi seorang ibu rumah tangga, semoga bermanfaat. Kalau perawatan kulit wajah versi kalian gimana nih?   Sharing di kolom komentar yuk ...



Asasunnajah
Seorang ibu tiga anak yang sedang gemar belajar menulis dan berjualan online. _Salam silaturahim_

Related Posts

27 komentar

  1. Ngga jauh beda sih sama yang disebutkan di atas.. Yg jelas emang perawatan kulit tuu ngga bisa instan kalau mau hasil yg maksimal dan sehat. Ngga sekadar cantik tapi jg sehat. Ya kan mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, penting banget menjaga kulit tetep sehat

      Hapus
  2. Kalau saya gak terlalu suk rawat kulit wajah saya, saya biasanya lebih cukup pake sabun cuci muka yang sesuai dengan jenis atau masalah kulit saya.

    BalasHapus
  3. meskipun udah jadi seorang ibu merawat wajah tentu tetap harus dong. aku alhamdulillah cukup konsisten kalau merawat wajah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. good job nih mom udah konsisten, aku juga mau memulai nih hihi

      Hapus
  4. Wah setuju kali kak,bahwa melakukan perawatan alias skincare-an juga merupakan wujud syukur dan memelihari apa yang dianugerahkan Tuhan (asal gak berlebihan)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener, menjaga apa yang telah dianugerahkan Tuhan.

      Hapus
  5. Hahahaha aku jadi malu nih. Soalnya tipe amburadul bab perawatan.. nice mbak. Tertabok2 aku disini. Huhuhu.. setelah tak baca ciri2 nya aku mauk kombinasi berarti kulitnya. Hiks

    BalasHapus
  6. Aku baca judulnya aja dah senyum2. Bener aja pas baca artikelnya merasa kurang merawat diri :( break out paska lahiran masih banyak. Harus mulai skinkeran lagi nih. Baca ini jadi termotivasi wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. minimal dibersihkan sebelum tidur ya mbak plus minum air putih wkwkwk. aku banget nih ..

      Hapus
  7. Perlu dong.
    Yang ada pada tubuh, baik itu yang di dalam maupun diluar wajib dirawat.
    Kan merawat dan menjaga sama dengan kita sudah menjaga dan mensyukuri pemberian Tuhan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes betul mbak pida, dulu sebelum merubah mindset aku pikir skincare-an itu hanya sekedar gaya hidup aja, sekarang udah berubah haluan.

      Hapus
  8. Aku suka kok skincare-an........


    Kalau ingat, wkwk.


    Dulu di tahun 2019 sempat rajiiin banget CTMP-an. Hasilnya memuaskan sih, bersih kinclong. Tapi terus mandheg setelah 3 bulan. Alhasil kusam lagi. Tahun ini mulai berniat rajin lagi, tapi pada akhirnya rajin cuci muka doang, krim wajah dan serumnya dipakai kalau ingat doang :D :D

    Jadinya ya nggak maksimal lah, meski mayan lah udah nggak sekusam beberapa bulan lalu.

    Sebenarnya skincare-an itu salah satu bentuk syukur pada Allah lo. Udah dikasih wajah yang sehat. Dan juga jadi self appreciation.. bikin happy kan kalau liat wajah segar nan glowing, bonusnya suami tambah lengket, wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. CTMP-an ini apa coach, aku bener-bener cupu wkwkwk . Dulu aku juga pernah beli serum dan makenya kalau ingat aja, nampaknya nggak jauh beda ya wkwkwk

      Hapus
  9. kulitku kombinasi nih, kering di jidat doang. mulai tengah mata , pipi dan dagu duh minyakan banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti tinggal sesuaikan produk skincare sama kebutuhan kulit wajah ya mbak ... dulu pas masih belum paham jenis kulit aku juga suka bingung kalau mau pilih produk skincare. Sekarang setelah paham jenis kulitnya jadi lebih mudah dan nggak bingung kalau mau beli-beli.

      Hapus
  10. Mom nafis member FWM jga kah? Ini pas kulwap kmren itu yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mom bener banget, dulu kan tahunya dari mom iva, tapi masih belum begitu aktif. aku coba tuliskan sekalian buat mengikat ilmu juga biar bermanfaat ..

      Hapus
  11. justru kalo bisa pas lagi masak kita pakai sunscreen ning, biar bebas flek hitam karena kulit wajah terproteksi, eaaa... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah ini bener-bener baru tahu aku, ternyata aktifitas memasak juga bisa ngaruh gitu ya .. kirain cuma pas aktifitas di luar aja.

      Hapus
  12. Iya ya paparan sinar dari lampu rumah jg loh mba pengaruh ke kulit pokonya dirumah tetep pake skinker ya kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa .. ini juga aku baru tahu, benarkah? termasuk aktifitas screen time jugakah?

      Hapus
  13. Iyalah Kakak, ibu rumah tangga kan manusia juga. Kulit harus dirawat, apapun profesinya, termasuk laki-laki juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ashiap, semua anugerah yang melekat ataupun tidak melekat harus dirawat ya .. sip.

      Hapus
  14. Mungkin ketika jadi ibu rumah tangga menjadi suatu pembenaran kalau gak bermake up karena kan di rumah saja. Tapi urusan skincare mau IRT atau siapa pun juga tetap harus dirawat kulitnya, gak ada ada alasan pembenaran apa pun ya.

    BalasHapus

Posting Komentar

Follow by Email